Notification

×

Redaksi Samping

Medsos Samping

Ikuti kami di: / / / /

Translate

Billboard 1045x250 Dekstop

Bawah Navigasi Mobile

Jokowi Perintahkan Kementerian PUPR Bangun Rumah Tahan Gempa untuk Masyarakat Cianjur

Rabu, 23 November 2022 | 11:30 WIB Last Updated 2022-11-23T04:30:00Z

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Advertisement
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA


Jokowi Perintahkan Kementerian PUPR Bangun Rumah Tahan Gempa untuk Masyarakat Cianjur
Presiden Joko Widodo meninjau lokasi terdampak gempa bumi di Kecamatan Cugenang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, pada Selasa, (22/11). (Dok. BPMI Setpres/Laily Rachev)

PEWARTA.CO.ID - Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah memerintahkan Kementerian PUPR untuk membangun kembali unit rumah bagi korban gempa di Cianjur, Jawa Barat.


Hal itu disampaikan Jokowi saat meninjau lokasi bencana pada Selasa (22/11/2022) kemarin.


Ribuan unit rumah dikabarkan mengalami kerusakan pasca diguncang gempa berkekuatan magnitudo 5,6 itu.


Jokowi juga berpesan agar nantinya rumah yang dibangun dapat memenuhi standar kelayakan dan tahan terhadap guncangan gempa.


"Tetapi yang paling penting adalah pembangunan rumah-rumah yang terkena gempa bumi ini diwajibkan untuk memakai standar-standar bangunan yang anti gempa oleh Menteri PUPR," kata Jokowi dikutip dari situs resmi BNPB.


"Karena tadi disampaikan oleh BMKG bahwa gempa ini adalah gempa 20 tahunan, sehingga pembangunan rumahnya kita arahkan untuk rumah yang anti gempa," lanjut Jokowi.


Baca juga: Pemerintah Bakal Bantu Renovasi Rumah Warga Cianjur yang Rusak Akibat Gempa, Nominalnya Sampai Rp 50 Juta


Sampai Selasa (22/11) kemarin, tercatat sudah ada 3.075 unit rumah mengalami kerusakan akibat gempa M 5,6 tersebut.


Pemerintah juga akan membantu dana renovasi rumah dengan besaran yang berbeda berdasarkan bobot kerusakan.


Sementara itu, BNPB sendiri masih terus melakukan pendataan terkait jumlah korban jiwa akibat musibah itu. Termasuk jumlah infrastruktur yang terdampak.


Kepala BNPB Suharyanto menjelaskan, pemerintah akan membantu penanganan rehabilitasi dan rekonstruksi.


Baca juga: 3 Narapidana Lapas Cianjur Jadi Korban Luka Akibat Gempa Magnitudo 5,6


"Bagi masyarakat yang rumahnya rusak berat akan diganti oleh pemerintah, begitu tanggap darurat selesai masuk tahap tehabilitasi dan rekonstruksi, setelah itu baru membangun rumah-rumah masyarakat yang rusak berat," jelasnya.


Suharyanto juga menambahkan, sarana prasarana lain juga akan diperbaiki ketika kondisi telah stabil. Perbaikan tersebut meliputi fasilitas pendidikan, rumah ibadah, dan lain sebagainya.


"Sarana-sarana lain seperti pendidikan, masjid dan madrasah yang rusak, akan dibantu oleh kementerian terkait," pungkasnya.


BACA INI JUGA:

Dapatkan berita terkini lainnya, serta viral hari ini di Indonesia terbaru dan terpopuler dari Pewarta.co.id melalui platform Google News.
close